Makanan Penutup Rendah Karbohidrat dan Set Kimia Tubuh Anda (Dia Merampingkan Saya Dengan Sains!)

Makanan penutup rendah karbohidrat adalah komponen kunci untuk membantu pelaku diet rendah karbohidrat dan penderita diabetes menyesuaikan diri dengan gaya hidup. Tapi bagaimana karbohidrat mempengaruhi penurunan berat badan? Sederhananya, enzim memecah karbohidrat menjadi glukosa yang dapat dengan mudah diserap ke dalam darah Anda.

Tabel yang disebut Indeks Glikemik menilai makanan berdasarkan pengaruhnya terhadap tingkat insulin kita.
Studi menunjukkan bahwa tubuh membuat dan menyimpan jaringan lemak dari lemak yang kita ambil tetapi tidak terbakar. Kadar insulin dalam darah menentukan jumlah lemak yang bisa kita bakar. Kita membakar sebagian besar lemak ketika kadar insulin rendah dan kita membakar sebagian besar karbohidrat saat kadar insulin tinggi.
Namun, ketika orang yang tidak sensitif terhadap insulin dan kadarnya terus-menerus tinggi, maka ada masalah. Jika kadar insulin Anda tinggi, tubuh terus-menerus perlu membakar karbohidrat – dan kemampuan Anda untuk membakar lemak sangat berkurang. Akibatnya, tubuh Anda menyimpan lemak sebagai adiposa, atau jaringan lemak.

Secara umum, susunan kimiawi karbohidrat itu sendiri menentukan kecepatan pencernaan Anda, atau dengan kata lain, seberapa resisten enzim terhadap karbohidrat. Misalnya, gula sederhana jauh lebih tahan daripada pati, artinya gula dimetabolisme atau dicerna lebih cepat.
Pencernaan diperlambat oleh asam dari makanan itu sendiri atau dari cairan lambung dan oleh serat larut. Tidak adanya salah satu atau keduanya sangat mempercepat proses, seperti pada gula sederhana. Menggunakan gula buatan yang tidak dicerna oleh tubuh adalah salah satu cara untuk mengontrol kadar insulin Anda menggunakan makanan penutup rendah karbohidrat.

Oleh karena itu, obesitas dikaitkan oleh para ahli medis dengan tingkat insulin yang tinggi, yang mengakibatkan berkurangnya kemampuan tubuh untuk membakar lemak. Dan jumlah insulin yang lebih tinggi dilepaskan oleh makanan yang memiliki Indeks tinggi, sementara makanan dengan peringkat yang lebih rendah pada Indeks tersebut memicu tingkat insulin yang lebih rendah dalam tubuh. Itulah mengapa menilai asupan karbohidrat Anda dari Indeks Glikemik bisa sangat penting.

Karena glukosa menjadi bahan bakar tubuh Anda, semua yang Anda makan harus diubah sebelum tubuh dapat menggunakannya sebagai bahan bakar. Karbohidrat adalah sumber energi yang disukai tubuh karena lebih mudah diubah menjadi glukosa daripada lemak atau protein.
Usus kecil dan perut dapat dengan cepat dan lebih mudah mengubah karbohidrat sederhana, selain gula buah, menjadi glukosa karena susunan molekulnya lebih cepat rusak.

Karbohidrat semacam itu dapat meningkatkan kadar glukosa darah Anda dengan sangat cepat, dalam waktu kurang dari setengah jam. Itulah sebabnya penderita diabetes dapat memulihkan kadarnya dengan cepat dengan makan karbohidrat sederhana seperti permen dan makanan manis lainnya saat mereka menderita kekurangan glukosa dalam aliran darah mereka.

Dan begitulah cara Anda mengontrol lonjakan tersebut saat Anda menginginkan sesuatu yang manis yang tidak memengaruhi kadar gula darah Anda dengan makanan penutup rendah karbohidrat.Kuliner enak Kota Malang